Seputar Info

Entrepreneur Adalah Pebisnis, Bagaimana Cara Memulai Kariernya?

entrepreneur

Mengutip Tech Target, entrepreneur adalah seseorang yang memulai atau memiliki bisnis. Baik itu di bidang pertanian, ritel, manufaktur, atau di sektor jasa, entrepreneur adalah pebisnis yang menemukan kesuksesannya dengan mengambil risiko.

Tentu saja membangun bisnis sendiri bukan merupakan hal yang mudah. Tak heran jika dikatakan bahwa menjadi seorang pebisnis atau entrepreneur membutuhkan keberanian yang besar dan tidak takut akan kegagalan.

Meskipun demikian, ada tips yang bisa diterapkan dan dicoba bila ingin berkarier sebagai seorang entrepreneur. Ada apa saja? Berikut ini informasi lengkapnya.

Ciri-Ciri Umum Seorang Entrepreneur

Dilansir dari Coursera, entrepreneur cenderung pekerja keras, inovatif, dan banyak akal. Karena pada awalnya, mereka seringkali hanya bertanggung jawab atas keberhasilan usaha mereka sendiri.

Membangun bisnis bisa menjadi pekerjaan yang menyita waktu selama 24/7. Betapapun briliannya ide start-up, entrepreneur membutuhkan keterampilan untuk membangun dan menjalankan bisnis yang sukses, termasuk:

  • Kemampuan beradaptasi: Jika sebuah ide tidak berhasil, maka seorang entrepreneur harus cepat melakukan adaptasi¬† dan mencari solusi.
  • Kemampuan networking: Berjejaring atau networking bisa menjadi salah satu keterampilan paling berharga sebagai pengusaha. Menumbuhkan bisnis yang sukses membutuhkan banyak waktu dan usaha. Menciptakan hubungan antarindividu yang berpikiran sama dapat membantu entrepreneur bisa tetap termotivasi dan antusias saat tantangan muncul. Kolaborasi dan jaringan juga dapat menciptakan peluang untuk belajar dari pengusaha lain.
  • Nyaman dengan penggalangan dana: Kecuali kamu memiliki sumber daya untuk memulai usaha bisnis baru, maka kamu mungkin harus menghabiskan cukup banyak waktu untuk menjual dan mencari investasi dalam ide bisnis tersebut.
  • Kepemimpinan: Sebagai pendiri perusahaan, entrepreneur harus membuat keputusan penting dan membangun serta mengelola tim. Maka tak heran skill leadership sangat diperlukan.

Meskipun mungkin ada fleksibilitas seputar pelatihan formal, sertifikasi, atau persyaratan pendidikan saat memulai bisnis sendiri, entrepreneur termasuk sebagai pembelajar seumur hidup. Ini karena mereka akan selalu diharapkan mengelola dan merealisasikan ide, pengalaman, dan dedikasi untuk mewujudkan visinya.

Jenis-Jenis Entrepreneur

Ada empat jenis entrepreneur berdasarkan berbagai model bisnis yang ditempuh, yaitu:

Entrepreneur perusahaan besar meluncurkan bisnis dalam bisnis yang sudah mapan dengan mengakuisisi atau membuat divisi internal baru. Contohnya termasuk akuisisi Facebook atas Instagram dan Google meluncurkan Google Maps.

Entrepreneur usaha kecil membuka usaha tanpa rencana ekspansi skala besar. Seringkali, mereka membuka satu lokasi dan memenuhi kebutuhan finansial mereka sendiri daripada menjangkau investor. Contohnya termasuk restoran lokal, toko souvenir, dan toko ritel yang dimiliki secara independen.

Entrepreneur sosial bekerja untuk menciptakan perubahan sosial dengan produk atau layanan mereka. Tujuan mereka adalah menciptakan bisnis berkelanjutan yang dapat memecahkan masalah sosial atau mengatasi masalah sosial.

Entrepreneur pemula yang dapat diskalakan memulai bisnis dengan tujuan pertumbuhan jangka panjang yang meluas. Mereka adalah inovator yang mungkin sering memiliki ide baru yang mengguncang pasar baru atau meluncurkannya sama sekali. Contohnya termasuk perusahaan seperti Meta dan Uber.

Tips Memulai Karier sebagai Entrepreneur

Untuk menjadi entrepreneur, pertimbangkan kelayakan ide dan lakukan riset apakah ada orang lain yang melakukan hal serupa. Setelah menilai kelayakan memulai bisnis sendiri, gali lebih dalam dengan menyusun rencana bisnis, mulai dari pembiayaan hingga pengembangan produk.

Adapun tips lainnya jika kamu ingin berkarier membuka bisnis sendiri atau sebagai entrepreneur adalah sebagai berikut:

1. Melakukan Penelitian

Pertimbangkan pertanyaan-pertanyaan berikut untuk membantumu memelajari tentang usaha bisnis baru yang kamu mulai:

  • Apakah ide tersebut memecahkan masalah yang perlu diperbaiki?
  • Bagaimana kamu dapat bersaing dengan industri lama atau mendominasi pasar dengan teknologi modern?
  • Seperti apa persaingan di market serupa?

Pertanyaan-pertanyaan tersebut bisa jadi pemantik dari riset atau penelitian yang kamu lakukan demi keberlangsungan bisnismu. Bila bisa menjawabnya dan hasilnya memuaskan, maka jangan ragu untuk lanjut ke step berikutnya.

2. Membangun Jaringan

Setelah menentukan apakah ide milikmu dapat berubah menjadi bisnis yang sukses, fokuslah untuk membangun jaringan dengan orang-orang yang mendukung bisnis tersebut.

Kamu bisa mulai dengan hadiri acara networking di wilayah dan terhubung dengan investor, pengacara, dan siapa saja yang mungkin dapat membantu sepanjang bisnis berlangsung.

Pertimbangkan untuk mencari seorang mentor yang dapat membimbing dan memberi nasihat saat kamu mengerjakan detail operasi bisnis.

3. Terorganisir

Mengatur ide menjadi langkah-langkah yang dapat ditindaklanjuti dan rencana yang jelas merupakan langkah penting dalam memulai bisnis bagi seorang entrepreneur.

Buat rencana bisnis dan pertimbangkan untuk memiliki mitra bisnis atau ulasan profesional dan tawarkan feedback.

Selanjutnya, gabungkan bisnis milikmu dan buka rekening bank. Kemudian pilih lokasi dan bersiaplah. Buat bukti konsep sedini mungkin untuk menarik investor untuk membantu mendanai bisnismu. Jangan lupa berinteraksi dan mendapatkan umpan balik dari investor dan pelanggan sangat berharga dalam membentuk arah bisnismu.

4. Dapatkan Pendanaan

Jika mengambil pinjaman, tentukan jenis pinjaman apa yang diperlukan dan pembayaran yang kamu mampu. Pastikan untuk kumpulkan semua dokumentasi yang diperlukan dan diminta oleh pemberi pinjaman.

Pastikan kamu mengajukan pinjaman yang tepat berdasarkan bisnis dan situasi keuangan. Entrepreneur dapat mengajukan beberapa jenis pinjaman bisnis yang berbeda, seperti jalur kredit, pinjaman pribadi untuk penggunaan bisnis, dan masih banyak lagi.

Jika sedang mencari investor, bersiaplah untuk mempresentasikan rencana bisnis. Ini termasuk rencana keuangan dan mengapa investor akan mendapat manfaat dari mendanai ide bisnis tersebut.

5. Lakukan Pengujian

Membangun dan meluncurkan produk layak minimum dapat membantu melibatkan pelanggan potensial pertamamu untuk membantu memvalidasi ide bisnis yang kamu coba realisasikan.

Ambil ini sebagai kesempatan untuk melihat apa yang berhasil dan apa yang tidak. Fase coba-coba ini sangat penting untuk kesuksesan jangka panjang bisnis.

Kamu akan mendapat masukan dari berbagai macam orang. Gunakan umpan balik untuk membantumu membuat keputusan tentang perkembangan perusahaanmu. Konsep bisnismu tidak harus sempurna, namun langkah ini memastikan orang untuk tertarik dengan produk atau layanan dan menawarkan kesempatan untuk menyempurnakannya berdasarkan umpan balik.

Setelah mengumpulkan data dan menerapkan perubahan dari uji coba, produk dan rencana bisnis Anda harus direvisi secara relatif dan ditargetkan ke konsumen yang dituju. Memiliki perincian ini secara berurutan dapat mempermudah meyakinkan investor untuk mendanai usaha milikmu.

Itu dia beberapa informasi dan tips bila kamu ingin menjadi seorang entrepreneur. Karena karier ini membutuhkan banyak belajar, maka tak ada salahnya mencoba dan mengalami kegagalan untuk membangun bisnis menjadi semakin baik setiap harinya.

Mulai Investasi Aset Kripto di Ajaib Kripto!

Siap memulai perjalanan investasi crypto kamu? Yuk, langsung saja mulai bersama Ajaib Kripto! Cek harga crypto hari ini, dan Jual Beli Bitcoin, Ethereum, Binance Coin, serta koin lainnya akan jadi lebih mudah, aman, dan tepercaya bersama Ajaib Kripto, aplikasi crypto yang sudah terdaftar dan berizin dari Bappebti.

Yuk, download Ajaib Kripto sekarang!

Artikel Terkait